Sejarah Emas dan Sejarah Logam Mulia

Banyak Negara-negara yang menjelajahi bumi untuk mencari emas dengan mengontrol Negara lainya dengan tujuan bahwa emas dapat mengontrol nasib mereka. Emas pada pada akhirnya adalah pembawa kebahagiaan, tetapi emas yang berada dibawah tambang berasal dari neraka. Emas telah menginspirasi beberapa orang untuk pencapaian tertinggi dalam kemanusiaan dan memprovokasi yang lainya dalam tindak kriminal yang sangat buruk. Ketika kita meggunakan emas sebagai simbol keabadian, emas juga mengangkat orang pada martabat yang lebih tinggi – kekuasaan, agama, formalitas, ketika emas sudah dianggap sebagai segala-galanya, emas telah mengarahkan manusia pada kematian.

Keganjilan emas yang paling misterius terletak pada logam itu sendiri. Sifat emas yang cukup lunak sehingga Anda dapat membentuknya dalam berbaga cara yang Anda inginkan: bahkan manusia yang paling primitif pun dapat menciptakan objek yang sangat indah dari emas. Selain itu, bersifat abadi. Anda dapat melakukan apapun yang Anda inginkan, tetapi Anda tidak bias membuatnya hilang. Bijih besi, susu sapi, pasir, dan bahkan computer sekalipun, semuanya dapat dikonversi menjadi sesuatu yang sangat berbeda dari bentuk aslinya, menjadi sesuatu yang tidak dikenali. Hal ini tidak berlaku pada emas. Setiap bagian dari emas merefleksikan kualitas yang sama. Emas pada anting, emas dalam lukisan dinding dan emas batangan yang disembunyikan dalam stoples resmi Amerika Serikat di Fort Knox semuanya terbuat dari barang yang sama.

Meskipun berbagai macam obsesi telah terciptakan, namun emas sangat sederhana secara esensinya. Simbol kimia dari emas 24 karat adalah AU yang berasal dari aurora, yang artinya sinar fajar, tetapi meskipun asalnya mewah dari AU, emas secara kimiawi inert. Itu menjelaskan mengapa cahaya bersifat abadi. Di Kairo, Anda akan menemukan sebuah jembatan gigi yang terbuat dari emas Mesir pada tahun 4500 tahun lalu, kondisinya cukup baik untuk masuk ke mulut Anda hari ini. Sifat emas sangat padat, satu kaki kubik dari emas memiliki berat setengah ton. Pada tahun 1875, seorang ekonom Inggris, Stanley Jevons, mengamati bahwa £ 20 juta dalam transaksi yang membersihkan London Bankers’ Clearing House setiap harinya mencapai berat sekitar 157 ton emas jika dibayarkan dalam bentuk koin emas dan akan membutuhkan delapan puluh kuda untuk mengangkutnya. Kepadatan emas berarti bahwa bahkan dalam jumlah yang sangat kecil dapat berfungsi sebagai uang dalam denominasi yang besar.

Kelembutan Emas hampir selembut dempul. Emas pada kacamata Venesia itu ditempa ke waktu lima-sepersejuta inci – proses yang dikenal sebagai penyepuhan. Dalam penggunaan penyepuhan luar biasa kreatif, Raja Ptolemeus II dari Mesir (285-246 SM) memiliki beruang kutub dari kebun binatang itu memimpin prosesi meriah di mana beruang itu didahului oleh sekelompok orang membawa lingga emas setinggi 180 meter. Anda bisa menarik satu ons emas menjadi lima puluh mil kawat panjang, atau, jika Anda suka, Anda bisa memukuli satu ons emas menjadi lembaran yang akan mencakup luas seratus meter persegi.

 

Tidak seperti unsur lainnya di bumi, hampir semua emas yang pernah ditambang, masih ada sampai sekarang, sebagian besar sekarang berada di museum dalam bentuk patung dewa-dewa kuno dan dan mebel atau dalam display numismatic. Dalam beberapa tulisan diilustrasikan, beberapa batang emas terkubur di gudang bawah tanah yang gelap di bank sentral. Beberapa lainnya terdiam beku di bangkai kapal di dasar laut.

Bukankah ini aneh? Dengan baja, kita dapat membangun menara perkantoran, kapal, kendaraan bermotor, container, dan berbagai macam mesin lainnya; tetapi dengan emas, kita tidak dapat membuat apapun. Namun kita menyebut emas sebagai logam mulia. Kita mendambakan emas dan mengacuhkan baja. Ketika semua baja telah berkarat dan lapuk, namun bentuk emas kita masih terlihat baru. Inilah keabadian yang kita impikan.

Resistansi terhadap oksidasi, kepadatan yang tidak biasa, dan kelenturannya – merupakan atribut sederhana yang melekat pada sifat romantisme emas (walaupun kata emas berasal dari kata Inggris Kuno yang mewah yang berarti “Kuning”). Sifat kimianya yang rumit yang mengungkapkan keindahan emas inilah yang membuatnya sebagai pilihan pertama bangsa Jehova untuk menggunakannya sebagai dekorasi tabernakel.

Tuhan telah memerintahkan hal tersebut sejak ribuan tahun yang lalu. Bagaimana keberadaan emas ditengah dunia modern yang penuh dengan seni abstrak, desainer jeans, strategi asuransi yang kompleks, keuangan yang terkomputerisasi, dan labirin internet? Apakah emas membawa signifikansi dalam era dimana tradisi dan formalitas terus menerus hancur dan tidak bisa dikenali lagi? Dalam perekonomian global yang semakin dikelola oleh gubernur bank sentral dan lembaga internasional lainnya, apakah emas peduli dengan itu semua?

Hanya waktu yang bisa mengatakan apakah emas sebagai alat penyimpanan nilai moneter benar-benar mati dan terkubur, namun satu hal yang pasti: motivasi keserakahan dan ketakutan, serta kerinduan akan kekuasaan dan kecantikan, yang mendorong kisah-kisah yang mengikutinya tetap hidup hingga saat ini. Akibatnya banyak kisah tentang emas pada zaman kita berasal dari dongeng masa lalu. Dari Raja Midas yang miskin kewalahan oleh Aly Khan yang menyerahkan berat emas setiap tahun, dari tambang lembab di Afrika Selatan hingga ruang bawah tanah antiseptic di Fort Knox, dari karya seni indah bangsa Scythians ke Corichancha dari Inca, dari pasar jalanan di Benggala hingga pasar keuangan di kota London, emas memcerminkan pencarian universal untuk kehidupan yang kekal dan kepastian yang besar dan pelarian dari resiko.

Inti dari seluruh kisah tersebut adalah sebuah ironi bahwa emas tidak bisa memenuhi upaya pencarian. Seperti wisatawan Ruskin yang melompat dari perahu, orang menggunakan simbolisme emas terlalu serius. Dibutakan oleh cahaya, yang menjadikan diri mereka sebagai kasir untuk sebuah ilusi.

Previous Twitter @plasaemas #emas101 sejarah emas
Next Sejarah Logam Mulia Emas: Penambangan Emas dan Kegunaannya Pada Zaman Kuno

About author

You might also like

Kolom Adzan 0 Comments

Emas dan Industri Ruang Angkasa (Aerospace Industry)

Teknologi pelapisan emas pada permukaan logam untuk beragam komponen dalam industri Ruang Angkasa telah banyak digunakan dan diteliti sejak pertengahan 1950-an oleh NASA dan pemasoknya, seperti Raytheon, Ball Aerospace dan

Kolom Adzan 0 Comments

10 Negara Penghasil Emas Terbesar di Dunia

Indonesia memiliki tembagapura dan tambang-tambang emas lainnya,apakah hal ini menjadikan Indonesia negara penghasil emas terbesar di dunia? Emas adalah salah satu logam mulia yang terdapat di muka bumi,oleh karena itu

Kolom Adzan 24 Comments

Tips Mengecek Keaslian Emas Batangan

Investasi logam mulia dapat diartikan sebagai menanam modal atau menyimpan uang dalam bentuk barang berupa logam mulia atau emas. Beberapa tahun belakangan ini, logam mulia menjadi alternatif pengganti investasi yang

0 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!

Leave a Reply